Training of Trainers (TOT) Layanan Air Bersih, Sanitasi dan Hygiene yang Inklusif untuk Hotel di Daerah Wisata Mandalika, NTB

ByCPHI Unud

Training of Trainers (TOT) Layanan Air Bersih, Sanitasi dan Hygiene yang Inklusif untuk Hotel di Daerah Wisata Mandalika, NTB

Center for Public Health Innovation (CPHI), Fakultas Kedokteran dan Pusat Unggulan Pariwisata (PUPar), LPPM, Universitas Udayana bekerjasama dengan the International Watercentre, Griffith University, Institut Teknologi Bandung, Mitra Samya dan Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah menyelenggarakan Pelatihan Gender Equity, Disability and Social Inclusion for Water Sanitation and Hygiene (GEDSI-WASH) bagi tutor (TOT) dari Pemerintah Kabupaten dan bagi hotel dan homestay di wilayah wisata Mandalika, Lombok Tengah.

Pelatihan Gender Equity, Disability and Social Inclusion for Water Sanitation and Hygiene (GEDSI-WASH) | Mandalika, Lombok Tengah

Acara TOT diselenggarakan di Hotel Ilira, Praya pada tanggal 25-26 Oktober 2021 yang dibuka oleh Kepala Bappeda Lombok Tengah, diwakili oleh Ibu drh. Triwidiastuti, MA, staf ahli bidang Pembangunan Ekonomi dan Keuangan. Kegiatan TOT ini dihadiri oleh 12 orang peserta OPD terkait pariwisata dan pembangunan air bersih dan sanitasi pemukiman. Kegiatan pelatihan ini dikoordisai dan difasilitasi oelh Ni Made Utami Dwipayanti, PhD, dosen Fakusltas Kedokteran bersama Pak Bagus Aryawa dari Mitra Samya, lembaga swadaya masyarakat berbasis di Mataram. Kemudian dilanjutkan dengan pelatihan bagi 20 peserta hotel dan homestay yang diselenggarakan di Hotel Jivana, 2-5 November 2021 dan difasilitasi oleh tutor yang telah mengikuti pelatihan TOT. Respon dari staff OPD terkait sebagai tutor dan respon dari peserta hotel sangat positif, karena pelatihan yang difasiltasi oleh staff teknis lintas sektor dirasa sangat bermanfaat bagi masyarakat pelaku wisata untuk membuka wawasan dan jejaring komunikasi lebih dekat antara pemerintah dan pelaku wisata dalam menciptakan lingkungan pariwisata sehat, aman dan inklusif.

Kegiatan ini merupakan bagian dari kegiatan action research yang diawali dengan formative research dan pengembangan panduan GEDSI WASH melalui proses co-design dengan pemerintah daerah. Kegiatan action research ini meliputi 2 lokasi case study di Indonesia yaitu kawasan wisata Mandalika dan Labuan bajo dan 2 lokasi wisata di Fiji.

Pelatihan Gender Equity, Disability and Social Inclusion for Water Sanitation and Hygiene (GEDSI-WASH) | Mandalika, Lombok Tengah

Panduan yang dikembangkan dan disosialisasikan dalam kegiatan ini diharapkan dapat digunakan oleh pelaku wisata di Indonesia.  Penguatan kapasitas bagi pelaku wisata penting dilakukan agar dapat mendukung upaya penyebarluasan implementasi layanan WASH yang inklusif tidak hanya bagi pengunjung, tetapi juga bagi pekerja wisata dan masyarkat sekitar. Diharapkan implementasi pendekatan ini dapat berkontribusi pada pembangunan yang berkelanjutan bagi sektor pariwisata dan bagi masyarakat lokal, khususnya pasca‐COVID‐19.

Saksikan juga kunjungan lapangan virtual proyek ini pada tautan berikut https://www.watercentre.org/blog/shaping-the-new-normal/

 

(MK)

About the author

CPHI Unud administrator

Center for Public Health Innovation whose activities focus on providing research in the public health sector.

Leave a Reply